Mayoritas Fans Piala Dunia Dukung Kompensasi bagi Pekerja Migran di Qatar

TRANSINDONESIA.co | Sebagian besar penggemar Piala Dunia mendukung FIFA untuk memberikan kompensasi kepada para pekerja migran yang hak-haknya dilanggar selama melakukan persiapan turnamen sepakbola itu di Qatar, menurut sebuah jajak pendapat yang digagas Amnesty International dan diterbitkan hari Kamis (15/9).

Qatar telah berulang kali menghadapi kritik atas kondisi pekerja migran, meski berkukuh bahwa pihaknya telah melakukan perbaikan besar beberapa tahun terakhir.

Jajak pendapat YouGov itu melibatkan lebih dari 17.000 orang dewasa dari 15 negara – sebagian besarnya di Eropa, namun juga mencakup AS, Meksiko, Argentina, Maroko dan Kenya, kata Amnesty dalam sebuah pernyataan.

Tujuh puluh tiga persen responden “sangat mendukung” atau “cenderung mendukung” badan sepak bola itu menggunakan sebagian dari pendapatan Piala Dunia 2022 untuk mengompensasi para pekerja migran, menurut hasil survei.

Dari seluruh responden yang mengatakan bahwa mereka akan menonton setidaknya satu pertandingan, 84 persen di antaranya mendukung gagasan tersebut.

“Masih ada waktu bagi FIFA untuk melakukan hal yang benar,” kata Steve Cockburn dari Amnesty dalam pernyataannya. Ia menyerukan FIFA agar “membentuk program remediasi… sebelum turnamen itu dimulai” 20 November mendatang.

“Penggemar tidak menginginkan Piala Dunia yang dinodai pelanggaran HAM,” tambah Cockburn.

pembangunan infrastruktur dan kami mengambil tindakan tegas dalam waktu singkat,” ungkap sang emir dalam wawancara ketiganya sejak ia naik takhta pada 2013.

“Kami telah mengubah perundang-undangan dan kami menghukum siapapun yang menyiksa pekerja. Kami telah membuka pintu bagi organisasi-organisasi nonpemerintah dan kami bekerja sama dengan mereka. Kami bangga akan hal itu.”[voa]

Share
Leave a comment