Indonesia Berdakwah

Pelosi Bertemu dengan Presiden dan Para Anggota Parlemen Taiwan

Ketua DPR AS Nancy Pelosi (kiri) dalam pertemuan dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen di Kantor Kepresidenan di Taipei, Rabu (3/8/2022). [AFP]

TRANSINDONESIA.co | Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan Rabu (3/8) delegasi anggota Kongres yang dipimpinnya mengunjungi Taiwan “untuk benar-benar memperjelas bahwa kami tidak akan meninggalkan Taiwan.”

“Sekarang, lebih daripada sebelumnya, solidaritas Amerika dengan Taiwan sangat penting, dan itulah pesan yang kami bawa di sini, hari ini,” kata Pelosi.

Ia menyoroti RUU AS yang baru diloloskan untuk meningkatkan produksi semikonduktor di dalam negeri dan membantu perusahaan-perusahaan Amerika bersaing dengan China. Pelosi mengatakan kepada parlemen Taiwan bahwa RUU itu “memberikan peluang yang lebih besar bagi kerja sama ekonomi AS-Taiwan.”

China menyatakan tentangan keras terhadap kunjungan Pelosi, dengan memperingatkan bahwa ini akan merupakan pelanggaran yang tidak dapat diterima sama sekali terhadap apa yang dianggapnya sebagai kedaulatannya atas pulau berpemerintahan sendiri itu.

Tidak lama setelah Pelosi tiba Selasa malam, China memanggil duta besar Amerika dan mengumumkan latihan militer dengan penembakan amunisi tajam di dekat Taiwan, termasuk “penembakan amunisi tajam jarak jauh” di Selat Taiwan, yang memisahkan pulau itu dari China daratan dan merupakan jalur pelayaran penting.

Beijing hari Rabu juga memberlakukan pembatasan impor buah dan ikan dari Taiwan.

Ini merupakan kunjungan tingkat tertinggi Amerika ke Taiwan sejak 1997, ketika mantan Ketua DPR Newt Gingrich memimpin delegasi Kongres AS ke sana.[voa]

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.