Indonesia Berdakwah

Demonstran Tuntut Aksi Iklim yang Lebih Cepat

Aktivis iklim menghadiri demonstrasi yang diselenggarakan oleh Koalisi COP26 di Glasgow, Skotlandia, 6 November 2021. (Foto: AP)

TRANSINDONWSIA.co | Puluhan ribu aktivis iklim berpawai di Glasgow, Skotlandia untuk protes pada hari kedua berturut-turut di luar KTT Iklim PBB.

Protes-protes iklim juga diadakan Sabtu (6/11) di kota-kota lain di seluruh Eropa, termasuk London, Amsterdam, Paris, Dublin, Copenhagen, Zurich dan Istanbul.

Para aktivis menuntut agar pemerintah-pemerintah bergerak lebih cepat untuk mengurangi polusi akibat batu bara dan bensin yang merusak iklim dan memanaskan suhu Bumi.

Para demonstran mengangkat poster-poster bertuliskan “Kode Merah bagi Kemanusiaan” dan “Stop penyumbang polusi besar.” Sebuah poster bertuliskan, “Kalau bukan kalian, lalu siapa? Kalau bukan sekarang, lalu kapan?”

Presiden KTT, Alok Sharma, mengatakan kepada para wartawan bahwa ia memahami rasa frustasi para demonstran. “Saya pikir kita secara umum telah mencapai kemajuan,” kata Sharma pada Sabtu (6/11). “Saya pikir orang-orang konstruktif di ruang perundingan.”

Dalam konferensi PBB hari ketujuh, para perunding membahas rancangan perjanjian yang bisa diserahkan kepada para menteri untuk mendapat persetujuan politik pekan depan.

Diantara isu-isu yang dibahas adalah komitmen baru untuk membatasi pemanasan global pada tingkat 1.5 derajat Celcius, mendorong negara-negara agar meningkatkan upaya pengurangan emisi, dan menyediakan bantuan keuangan lebih besar bagi negara-negara miskin untuk beradaptasi dengan perubahan iklim. [vm/ah]

Sumber: Voaindonesia

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.