Indonesia Berdakwah

Biden Kemudikan Mobil Hummer, Promosikan Penjualan Kendaraan Listrik AS

Presiden AS Joe Biden menguji coba kendaraan GMC Hummer EV saat ia mengunjungi pabrik perakitan kendaraan listrik General Motors Factory ZERO di Detroit, Michigan pada 17 November 2021. (Foto: AP/Mandel Ngan)

TRANSINDONESIA.co | Presiden AS Joe Biden berkeliling dan berputar cepat ketika mengendarai mobil listrik Hummer pada Rabu (17/11), menarik kecintaan warga Amerika dengan otomotif untuk mempromosikan penjualan kendaraan listrik sepenuhnya karena para pengendara menghadapi harga bensin yang meningkat tajam.

Biden tiba di pabrik General Motors di Detroit, Michigan, dengan limusin Cadillac kepresidenan miliknya, yang dijuluki “Beast” karena ukurannya, berlapiskan besi yang berat, dan banyak opsi tambahan lainnya. Presiden AS itu masuk ke dalam dan berada di balik kemudi Hummer dengan kekuatan 1.000 tenaga kuda.

“Ada yang mau loncat di belakang, atau di atap?” Biden bertanya kepada sejumlah wartawan setelah mengambil beberapa putaran, ban yang menderit sebagai efek. “Kendaraan ini memiliki sesuatu yang berbeda!”

Kepada wartawan, Biden menyatakan tidak yakin seberapa cepat ia mengemudi.

Biden, menyoroti ketentuan paket infrastruktur triliunan dolar yang ia perjuangkan kemudian ditandatangani menjadi undang-undang pada Senin lalu, mengunjungi pabrik perakitan kendaraan listrik di General Motors, pembuat mobil AS terbesar dalam hal penjualan kendaraan bermesin ringan, yang mengatakan pihaknya berencana untuk memproduksi kendaraan listrik sepenuhnya pada tahun 2035.

“Saya tidak pernah bisa membayangkan kendaraan, seperti yang baru saja saya kemudi sambil berputar,” kata Biden di depan sekitar 300 pekerja perakit kendaraan. Dia mengatakan undang-undang baru akan meningkatkan kemampuan industri Amerika untuk dapat bersaing secara global.

“Tahukah Anda, sampai sekarang, China memimpin dalam persaingan ini,” Biden menambahkan. “Itu akan berubah. Karena undang-undang ini, tahun depan, untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, investasi infrastruktur Amerika akan jauh lebih besar daripada China — pertama kali dalam 20 tahun.”

Menurut GM, harga jual kendaraan edisi pertama itu mulai dari $112.595, dan pemesanannya sudah penuh. Harga yang diprediksi dari yang dijadwalkan untuk rilis tahun 2024 adalah sekitar $80.000 atau sekitar Rp1,14 miliar. [mg/pp]

Sumber: Voaindonesia

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.