Indonesia Berdakwah

Erdogan Batal Usir 10 Duta Besar Negara Barat

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara setelah rapat kabinet, di Ankara, Turki, Senin, 11 Oktober 2021. (Foto: Kepresidenan Turki via AP)

TRANSINDONESIA.co | Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin (25/10) membatalkan ancaman untuk mengusir 10 utusan Barat terkait pernyataan gabungan yang mereka buat untuk mendukung seorang pemimpin masyarakat madani yang dipenjara.

Pencabutan itu dilakukan setelah AS dan beberapa negara yang khawatir lainnya mengeluarkan pernyataan serupa yang mengatakan mereka menghormati sebuah konvensi PBB yang mengharuskan para diplomat untuk tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri negara tuan rumah.

Setelah memimpin pertemuan kabinet beberapa jam untuk membahas ketegangan diplomatik itu, Erdogan mengatakan para utusan itu telah memetik pelajaran dan “kini akan lebih berhati-hati.”

“Niat kami jelas bukan untuk menciptakan krisis tapi melindungi kehormatan kami, kebanggaan kami, hak-hak kedaulatan,” kata Erdogan dalam komentar yang disiarkan TV.

Pasca perkembangan baru itu, mata uang lira bergairah lagi dari tingkat terendah dan diperdagangkan setengah persen lebih tinggi terhadap dolar.

Erdogan pada Kamis (21/10) mengancam para duta besar itu dan bahkan menyebut ke-10 utusan itu “persona non grata” — dalam pernyataan yang disiarkan TV hari Sabtu (23/10). [vm/jm]

Sumber: AFP

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.