Indonesia Berdakwah

Greta Thunberg Sebut Inggris Salah Satu ‘Penjahat Terbesar’ Perubahan Iklim

Aktivis perubahan iklim Greta Thunberg (kiri) tampak berusaha menenangkan rekannya sesama aktivis Vanessa Nakate yang menangis seusai berbicara pada pertemuan pemuda untuk perubahan iklim di Milan, pada 28 September 2021. (Foto: AP/Luca Br)

TRANSINDONESIA.CO | Aktivis iklim muda, Vanessa Nakate dan Greta Thunberg, pada Selasa (28/9), mengecam para pemimpin global atas kegagalan mereka menepati janji membantu mendanai negara-negara miskin untuk beradaptasi dengan perubahan iklim.

Kantor berita AP melaporkan empat ratus aktivis iklim dari 180 negara diundang ke ibukota keuangan Italia, Milan, untuk menghadiri pertemuan puncak Youth4Climate selama tiga hari. Pertemuan ini pada akhirnya akan menghasilkan rekomendasi untuk pertemuan puncak iklim PBB di Glasgow, Skotlandia, yang akan dimulai pada 31 Oktober mendatang.

Para peserta pertemuan menuntut pertanggung jawaban lebih besar dari para pemimpin dunia dan peran resmi yang lebih besar bagi kaum muda.

Dalam sebuah wawancara dengan lembaga penyiaran Inggris Sky News, Thunberg dan Nakate menggambarkan Inggris, yang akan menjadi tuan rumah KTT iklim bulan depan, sebagai “salah satu penjahat iklim terbesar”.

Inggris sendiri telah berjanji untuk mengurangi emisi karbonnya menjadi nol pada tahun 2050, dan Perdana Menteri Boris Johnson telah memperjuangkan perluasan energi terbarukan, dengan mengatakan Inggris bisa menjadi “Arab Saudi untuk energi angin.”

Namun ia dikecam para pencinta lingkungan karena gagal menghentikan pengeboran minyak baru di Laut Utara Inggris dan proposal tambang batu bara baru di barat laut Inggris. (my/rs)

Sumber: Voaindonesia

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.