Indonesia Berdakwah

Mutiara Kisah Saat Allah Cabut Al Quran di Dalam Hati Hambanya

TRANSINDONESIA.CO | Saudaraku, salah satu bagian dari keimanan adalah berusaha menjaga dan memelihara Al-Quran dengan sebaik-baiknya, yaitu dengan membaca, menghafal, mentadabburi, mengamalkan, dan mengajarkannya. Bagaimana tidak, tiada nikmat terbesar yang diberikan Allah Al-Hafizh kepada orang orang beriman, selain ditanamkannya rasa cinta kepada Al-Quran di dalam dadanya. Maka, dia rela kehilangan apa saja asalkan keimanannya kepada Allah terjaga dan kecintaannya terhadap Al-Quran senantiasa terpelihara. Dia sangat ingin diakui sebagai bagian dari “keluarga Allah” sehingga dia senantiasa berusaha menjaga interaksi dengan Al-Quran, minimal dengan rutin membacanya, lebih jauh lagi berusaha menghafal dan memahami maknanya.

Oleh karena itu, teramat merugi orang-orang yang telah Allah berikan Al-Quran kepadanya, akan tetapi mereka tidak berusaha menjaga dan memeliharanya. Akibatnya, Al-Quran pun menjauh dari hidup mereka.

Kisah berikut semoga bisa menjadi pelajaran agar kita bersungguh sungguh menjaga dan memelihara Al-Quran sebagai bagian dari upaya meneladani asma’ Allah Al-Hafizh.

Syaikh Muhammad Ya’qub menceritakan bahwa dirinya pernah duduk bersama seseorang yang termasuk dari kalangan konglomerat yang ternama. Kemudian dia bercerita:

“Wahai Syaikh, apakah engkau mengetahui bahwa dahulu aku pernah menghafal Al-Quran Al-Karim seluruhnya. Hal itu karena dahulu orangtuaku selalu memaksaku untuk menghafalnya sehingga akhirnya aku pun dapat menghafalkan nya. Namun, aku sebenarnya tidak mencintai Al-Quran sedikit pun. Lâ haula wa lâ quwwata ilâ billâh, justru yang aku rasakan Al-Quran adalah kesedihan bagi hatiku.

Aku seringkali berangan-angan agar aku bisa mengendarai mobil, kemudian aku dapat tinggal di villa dan memiliki sebuah pabrik. Aku tidak menginginkan Al-Quran, aku ingin menjadi kaya, aku ingin menjadi raja dan aku ingin…. aku ingin… aku ingin…!”

Kemudian laki-laki itu melanjutkan ceritanya, “Pada suatu malam, aku bermimpi. Aku melihat dalam mimpiku sebuah hal yang aneh. Aku memegang mushaf dan mendekapnya ke dadaku dengan erat dan penuh rasa cinta, kemudian datanglah seorang laki laki dan beliau mengambil Al-Quran dariku dengan kasar dan kuat.

Pada pagi harinya, aku tidak dapat mengingat Al-Quran walaupun satu huruf sekalipun. Kemudian aku meneruskan pendidikan ku ke jenjang perguruan tinggi jurusan bisnis. Setelah itu semua, Allah membukakan bagiku dunia berupa harta dan benda yang berlimpah.

Demi Allah, demi Allah, aku tidak perlu berdusta. Sungguh telah berlalu 10 tahun lamanya, sementara aku kini berusia 68 tahun, aku tidak dapat merasakan nikmatnya tidur, kecuali setelah badanku terasa lelah karena menangis dan meratap, menyesali diriku dengan apa yang telah aku lakukan terhadap Al-Quran. Sekarang wahai Syaikh, aku tidak mampu menghafal Al-Quran walaupun hanya satu ayat saja dan yang lebih parahnya lagi aku tidak mampu membaca walaupun hanya satu ayat. Lâ haula wa lâ quwwata ilâ billâh.” (Hamdan Hamud Al-Hajiri, Agar Anak Mudah Menghapal Al-Quran, hlm. 166-167, Darus Sunnah) ***

KH. Abdullah Gymnastiar

Sumber: Buku Asmaul Husna untuk Hidup Penuh Makna

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.