Indonesia Berdakwah

WHO: Negara-negara Miskin Tak Mendapatkan Vaksin Covid-19

Foto ilustrasi suntikan dan ampul vaksin Covid-19 buatan AstraZeneca dan Universitas Oxford, 23 November 2020.[AFP]

TRANSINDONESIA.CO – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan negara-negara kaya telah membeli sebagian besar pasokan vaksin COVID-19 yang tersedia saat ini, membuat negara-negara termiskin di dunia tidak dapat mendapatkannya.

Pada jumpa pers rutin badan tersebut pada hari Jumat (8/1) di Jenewa, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa koperasi vaksin internasional yang diorganisir WHO, COVAX, sekarang telah mendapatkan kontrak untuk 2 miliar dosis vaksin COVID-19, yang segera akan diluncurkan dengan harga rendah ke negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah segera setelah tersedia.

Tedros mengatakan koperasi vaksin memiliki hak pertama atas tambahan satu miliar dosis. Tetapi, 42 negara – terdiri dari 36 negara kaya dan enam negara “berpenghasilan menengah” – menjalankan program vaksin COVID-19. Itu berarti tidak ada vaksin tambahan yang tersedia untuk negara-negara miskin.

Kepala WHO itu mengatakan penimbunan vaksin oleh negara-negara terkaya – yang dia sebut “nasionalisme vaksin” – merugikan diri sendiri dan melukai seluruh dunia. Di sisi lain, Tedros mengatakan berbagi vaksin secara adil menyelamatkan nyawa, menstabilkan sistem kesehatan dan akan membantu pemulihan ekonomi global lebih cepat.

Tedros menekankan bahwa vaksinasi secara adil membantu mengurangi penularan, yang juga mengurangi peluang virus untuk bermutasi. [lt/pp]

Sumber: Voaindonesia

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.