AS Laporkan “Kemajuan Substansial” dalam Atasi Ancaman Keamanan China

Gedung Departemen Kehakiman AS di Washington D.C, 7 Desember 2018.[Reuters]

TRANSINDONESIA.CO – Departemen Kehakiman Amerika Serikat menggembar-gemborkan keberhasilannya dalam “Prakarsa China” atau “China Initiative.”

Menurut Departemen Kehakiman AS, pihaknya telah mencapai “kemajuan substansial” dalam mengganggu dan menghalang-halangi upaya China menumbangkan ekonomi dan keamanan nasional Amerika Serikat.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Senin (16/11), yang sekaligus merupakan peringatan dua tahun “China Initiative,” Jaksa Agung William Barr mengatakan departemennya telah membuat “langkah luar biasa” dalam melawan ancaman China.

“Sementara banyak pekerjaan yang masih harus dilakukan, Departemen Kehakiman berkomitmen untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang mencuri, atau mendapatkan secara ilegal, kekayaan intelektual Amerika yang akan menentukan masa depan kita,” ujar Barr.

“China Initiative” diluncurkan pada November 2019 oleh jaksa agung ketika itu Jeff Sessions, yang ketika itu mengatakan “kami melihat spionase China tidak saja menarget sasaran-sasaran tradisional seperti badan-badan pertahanan dan intelijen, tetapi juga sasaran lain seperti laboratorium penelitian dan universitas, dan kami melihat propaganda China disebarluaskan di kampus-kampus.”

Tujuannya adalah untuk memperkuat penyelidikan dan tuntutan Departemen Kehakiman terhadap upaya-upaya China itu.

Di bawah pimpinan Jaksa Agung William Barr, Departemen Kehakiman telah menambah sumber daya untuk melancarkan upaya ini. Direktur FBI Christopher Wray pada Juli lalu mengatakan FBI memiliki hampir 2.500 kasus kontraintelijen terkait China.

“Pencurian informasi dan teknologi sensitif oleh Partai Komunis China bukan isu atau tuduhan tanpa dasar,” ujar Wray dalam sebuah pernyataan. “Ini sangat nyata dan merupakan bagian dari kampanye terkoordinasi oleh pemerintah China, yang telah diredam oleh Prakarsa China.”

Wray menambahkan bahwa FHI membuka satu kasus kontraintelijen baru terkait China setiap 10 jam sekali, dan “kami terus melanjutkan upaya agresif untuk menanggapi aktivitas kriminal China itu.”

Retorika keras ini disampaikan di tengah meningkatnya ketegangan antara China dan Amerika terkait serangkaian isu, termasuk pandemi virus corona, kedaulatan Hong Kong dan postur militer China di Laut Cina Selatan. [em/ft]

Sumber : Voaindonesia

Bagikan

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TransIndonesia.co