Indonesia Berdakwah

Patung Penghormatan Budak Seks Jepang di Berlin Diperintahkan Dibongkar

Patung yang didedikasikan untuk penghormatan bagi para perempuan Korea yang menjadi budak seks Jepang selama Perang Dunia II, di kawasan pemukiman di Berlin pusat, Jerman, Jumat, 9 Oktober 2020. (Foto: AP Photo/Markus Schreiber)

TRANSINDONESIA.CO – Pihak berwenang sebuah distrik di Berlin memerintahkan sebuah komunitas Korea setempat membongkar sebuah patung yang didedikasikan sebagai penghormatan bagi para perempuan Korea yang menjadi budak seks Jepang selama Perang Dunia II.

Dalam sebuah pernyataannya, Jumat (9/10), pihak berwenang di distrik Mitte menyatakan, penempatan patung itu melanggar apa yang disepakati sebelumnya.

Stephan von Dassel, wali kota distrik itu menyatakan, patung yang menggambarkan perempuan Korea sedang duduk di sebelah kursi kosong itu memang diizinkan untuk dipertontonkan selama setahun sebagai patung perdamaian, atau pernyataan sikap menentang kekerasan seksual terhadap perempuan dalam konflik bersenjata. Namun kenyataannya, patung yang mulai dipertunjukkan September lalu itu digambarkan untuk menyorot kelakuan buruk militer Jepang pada Perang Dunia II.

“Ini membuat marah Jepang di tingkat nasional dan lokal, dan bahkan Berlin,” katanya. Von Dassel mengatakan asosiasi warga keturunan Korea di Mitte diberi waktu hingga 14 Oktober untuk membongkar patung itu.

Isu budak seks, yang istilahnya diperhalus menjadi perempuan penghibur, merupakan sumber utama pertikaian antara Jepang dan Korea Selatan. Sejumlah sejarawan mengatakan, puluhan ribu perempuan Korea dibujuk atau dipaksa menjadi budak seks di tempat-tempat pelacuran yang dioperasikan militer Jepang sewaktu Semenanjung Korea di bawah pemerintahan kolonial Jepang dari 1910 hingga 1945. (ab/uh)

Sumber : Voaindonesia

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.