Indonesia Berdakwah

10 Hektar Ladang Ganja di Seulimeum Aceh Dibakar

Bareskrim Polri membakar 10 hektar ladang ganja di Desa Pulo, Lametuba, Seulimeum, Aceh, Ahad (27/9/2020).[Transindonesia.co/Istimewa]

TRANSINDONESIA.CO – Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri memusnahkan 10 hektar ladang narkotika jenis ganja dengan cara dibakar di Desa Pulo, Lametuba, Seulimeum, Aceh. Pemusnahan itu dilakukan langsung di ladang tersebut.

“Kita memusnahkan 48 ton ganja atau sekitar 300.000 batang ganja langsung di ladang seluas 10 hektar. Ada 3 titik lokasi,” ungkap Wadir Tipid Narkoba Bareskrim, Kombes Pol Wawan Munawar dalam keterangan tertulisnya,  Ahad (27/9/2020).

Kombes Wawan juga menyebut ladang ganja yang ditemukan itu diperkirakan berusia 4 sampai 4,5 bulan. Bahkan, beberapa tanaman sudah siap di panen.

Dirinya juga menyebut penemuan ladang itu diketahui didalam hutan dan jika sampai di sana membutuhkan waktu tiga jam.

“Hasil koordinasi dengan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Hutan ini merupakan hutan produksi yang pengelolaanya harus mengantongi izin,” ungkap Kombes Wawan.

Kombes Wawan menyatakan ladang itu sudah dipantau sejak awal September. Polisi menduga kuat ladang itu menjadi salah satu sumber peredaran ganja sepanjang tahun ini.

“Analisa pengungkapan peredaran ganja di Indonesia dalam 8 bulan terakhir, ada 2.285 kasus, 2.993 tersangka, 41 ton ganja. Sebagian pengungkapan tersebut mengarah ke sumber ganja salah satunya di Kecamatan Sielimeum, Kabupaten Aceh Besar,” katanya.[rel/sur]

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.