Ribuan Rumah Terendam di Pulau Taliab

Warga tengah mengevaluasi barang barang untuk diselamatkan dari banjir yang kembali merendam ribuan rumah di Kabupaten Pulau Taliabu, Maluku Utara, Kamis (30/7/2020) dinihari waktu setempat.[TRANSINDONESIA.CO/BNPB]

TRANSINDONESIA.CO – Sekitar seminggu yang lalu (24/7) banjir menerjang beberapa desa di Kabupaten Pulau Taliabu, Maluku Utara. Peristiwa yang sama melanda ribuan rumah pada hari ini, Kamis (30/7/2020), sekitar pukul 03.00 waktu setempat.

Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BNPB mendapatkan laporan kejadian tersebut telah berdampak pada lebih dari seribu warga. Sedikitnya 18 desa terdampak genangan air yang dipicu intensitas hujan lebat. Berdasarkan pantauan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pulau Taliabu, hujan mengakibatkan debit air sejumlah sungai meluap.

Luapan air sungai terpantau di sejumlah sungai yang melewati beberapa titik desa, antara lain Sungai Samada, Sungai Wakau, Sungai Balohang, Sungai Gela, Sungai Wayomiha, Sungai Pencado, Sungai Ratahaya, Sungai Suliname dan Sungai Air Minggu.

“Lebih dari seribu rumah yang tersebar di lima kecamatan, yakni Taliabu Barat, Taliabu Barat Laut, Lede, Taliabu Utara dan Taliabu Selatan, tergenang air akibat banjir. Desa dengan jumlah rumah paling banyak terendam air adalah Desa Bobong 406 rumah,” kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati dalam keterangan tertulisnya, Kamis (30/7/2020).

Berikut desa-desa lain terdampak banjir di wilayah Kabupaten Pulau Taliabu, Desa Ratahaya 138 rumah, Kilong 87, Wayo 84, Nggele 84, Tikong 80, Salati 66, Nggaki 60, Onemai 53, Bahu 36, Beringin 35, Padang 15, Lede, Natang Kuning, Langganu, dan Gela masing-masing 10, Pencado 4 dan Balohang 2.

Data kaji cepat BPBD setempat mencatat satu unit rumah terbawa banjir di Desa Pencado, Kecamatan Taliabu Selatan. Tak hanya rumah, bangunan pasar rakyat di desa yang sama hanyut karena derasnya banjir. Sedangkan infrastruktur lain, 4 jembatan rusak di Kecamatan Taliabu Barat.

“Pascabanjir, BPBD telah melakukan upaya darurat seperti kaji cepat dan perbaikan jembatan rusak dengan jembatan darurat yang terbuat dari kayu. Jembatan rusak tersebut berfungsi untuk mendukung aktivitas warga ke ibu kota kabupaten. BPBD Kabupaten Pulau Taliabu membutuhkan dukungan logistik bantuan terhadap warga terdampak,” kata Raditya.

Melihat prakiraan hujan dasarian III Juli 2020, wilayah kabupaten ini berpotensi hujan dengan intensitas sedang hingga tinggi. Masyarakat tetap diimbau waspada dan siap siaga terhadap potensi hujan dengan intensitas lebat hingga awal Agustus 2020. Hujan lebat dengan durasi lama dapat menjadi salah satu indikator pemicu banjir.[mlk/red]

Bagikan

Berita Terkait

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TransIndonesia.co