5 Provinsi Zero Covid-19, Jawa Timur Masih Tertinggi Kurva Pandemi

TRANSINDONESIA.CO – Lima provinsi teridentifikasi nol (zero) kasus atau tidak ada penambahan kasus COVID-19, Kamis (25/6/2020). Kelima provinsi yakni Provinsi Bangka Belitung, Jambi, Kalimantan Barat, Sulawesi Tenggara dan Nusa Tenggara Timur (NTT).

Hal tersebut disampaikan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto pada konferensi pers di Media Center Gugus Tugas Nasional, Jakarta, Kamis (25/6). Akumulasi kasus konfirmasi positif di sejumlah provinsi tersebut, Provinsi NTT 111 kasus, Jambi 114, Bangka Belitung 148, Kalimantan Barat 313 dan Sulawesi Tenggara 337.

Berita positif lain yakni 17 provinsi yang melaporkan kasus di bawah 10, sedangkan kasus sembuh hari ini sebanyak 791. Total kasus yang dinyatakan sembuh mencapai 20.449 kasus.

Yurianto menyampaikan bahwa pemeriksaan spesimen sebanyak 19.510 spesimen pada hari ini, sedangkan total spesimen akumulatif sampai dengan sekarang adalah 708.962 spesimen.

“Dari pemeriksaan ini, kasus positif naik menjadi 1.178, sehingga totalnya adalah 50.187 orang,” ujar Yurianto.

Provinsi Jawa Timur masih tertinggi kurva pandemi dengan angka kasus baru per hari ini. Kasus baru di provinsi ini mencapai 247 kasus, disusul DKI Jakarta 196, Sulawesi Selatan 103, Maluku Utara 80 dan Jawa Tengah 78.

“Dari penyelidikan epidemiologi yang dilakukan terhadap beberapa provinsi yang kita sebut di atas, sebagian besar kontak erat masih dijalankan. Tanpa perlindungan masker, tidak menjaga jarak. Inilah fakta yang kemudian menyebabkan kasus-kasus positif masih tinggi di beberapa tempat,” tegas Yuri.

Ia mengingatkan bahwa tidak menjaga jarak dan tidak menggunakan masker menjadi faktor utama sebaran kasus tersebut.

“Pada tracing yang secara agresif kita lakukan, dilanjutkan dengan pemeriksaan laboratorium secara masif, inilah yang membuktikan, bahwa menjaga jarak, menggunakan masker sesuatu yang sangat penting untuk kita lakukan bersama,” tambahnya.

Sementara itu, angka pasien meninggal dunia berjumlah 47 orang sehingga totalnya menjadi 2.620 orang.

Yurianto menyampaikan bahwa sebaran kasus positif teridentifikasi di 446 wilayah administrasi kabupaten dan kota di 34 provinsi. Gugus Tugas Nasional terus melakukan pemantauan pada orang dalam pemantauan (ODP) sebanyak 37.294 orang dan pasien dalam pengawasan (PDP) sebanyak 13.323 orang.

“Saudara-saudara, tetap kita harus menyadari, bahwa penularan yang terjadi dari fakta yang kita lakukan setiap melakukan penyelidikan epidemiologi, setiap kita melakukan tracing dari kasus positif yang kita rawat, selalu faktor tidak menjaga jarak, faktor tidak menggunakan masker, ini adalah faktor utama yang menyebabkan penularan,” ucap Yurianto.

Ia kembali mengingatkan untuk menerapkan adaptasi kebiasaan baru dengan kedisiplinan tinggi.

“Kita tidak boleh lagi menjalankan kebiasaan lama, yang merasa aman dengan tidak menggunakan masker, yang merasa dengan tidak menjaga jarak. Inilah kebiasaan baru yang harus kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari kita karena kita yakin, apabila ini dilakukan secara serempak, secara bersama-sama, secara terus-menerus, ini akan menjadi sebuah kekuatan besar untuk mencegah penyebaran COVID-19,” pesan Yurianto.

Di akhir, Yurianto menyampaikan bahwa keluarga menjadi basis terhadap perubahan perilaku.

“Keluargalah yang kemudian menjadi kekuatan utama kita untuk adaptasi kebiasaan baru, kebiasaan menjaga jarak, kebiasaan menggunakan masker, dan kebiasaan mencuci tangan. Kita yakin dengan cara-cara ini, kita bisa melawan COVID-19. Kita yakin, kita pasti bisa,” tutupnya.[eso/met]

Bagikan

Berita Terkait

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TransIndonesia.co