TransIndonesia
TRANSJAWA

Pertamina Bagikan 556 paket Konversi BBM ke LPG untuk Nelayan Semarang

Sebanyak 556 paket konversi paket konversi BBM ke LPG kepada nelayan Kota Semarang, Senin (2/12/2019). [TRANSINDONESIA.CO/Pertamina]

TRANSINDONESIA.CO – Sebagai upaya optimalisasi penyaluran LPG 3 kg bersubsidi tepat sasaran, Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Migas Kementerian ESDM dan PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV Jawa Tengah dan DI Yogyakarta menyelenggarakan kegiatan konversi mesin kapal nelayan yang sebelumnya menggunakan Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG) menggunakan LPG.

Sebanyak 556 paket konversi dibagikan kepada nelayan di TPI Mangkang, Kecamatan Tugu, Kota Semarang pada Senin (2/12/2019), yang dihadiri Sekretaris Direktorat Jenderal Migas Kementerian ESDM, Iwan Prasetya Adhi, Wakil Walikota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu, Plt. Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Semarang, Kistiyono dan Sales Branch Manager Pertamina MOR IV wilayah Kota dan Kabupaten Semarang, Alam Kanda.

Menurut Alam, sebagai lembaga penyalur BBM dan LPG, Pertamina akan mengoptimalkan penugasan dari pemerintah terkait konversi BBM ke BBG dengan menggunakan LPG 3 kg bersubsidi bagi nelayan.

“Nelayan kecil yang menggunakan mesin tempel berbahan bakar minyak menjadi prioritas kami dalan upaya konversi ke bahan bakar gas menggunakan LPG 3 kg bersubsidi. Paket yang diberikan terdiri dari mesin penggerak, konventer kit, as panjang, baling-baling, 2 buah tabung LPG 3 Kg serta aksesoris pendukung lainnya (reducer,regulator, mixer, dll),” jelas Alam seperti dikutip dari pres realesenya, Selasa (3/12/2019).

Program ini merupakan amanat Peraturan Presiden No. 38 tahun 2019 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Penetapan Harga LPG (Liquified Petroleum Gas) Tabung 3 Kg untuk Kapal Penangkap ikan Bagi Nelayan Sasaran dan Mesin Pompa Air bagi Petani Sasaran.

Dijumpai di tempat terpisah, Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR IV, Anna Yudhiastuti, mengatakan bahwa Pertamina sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) senantiasa akan mendukung secara penuh optimalisasi penyaluran LPG 3 kg bersubsidi melalui program konversi ini.

“Sebelumnya, pada tanggal 23 hingga 25 November 2019 yang lalu kami telah melakukan program yang sama bersama kementerian ESDM dan Dinas Kelautan Perikanan Demak membagikan 206 paket konversi BBM ke BBG di Pelabuhan Perikanan Pantai Morodemak”, ungkap Anna.

Ia menambahkan, selain untuk nelayan kecil, Pemerintah bersama Pertamina juga menyalurkan dan membagikan paket konversi BBM ke BBG ini untuk petani salah satunya yang telah terlaksana yaitu di Kanupaten Sragen pada tanggal 16 November 2019 yang lalu.

“Dengan program konversi tersebut, diharapkan para petani dan nelayan kecil mendapatkan nilai ekonomi yang lebih dari hasil bertani dan melaut dikarenakan adanya penghematan penggunaan bahan bakar. Selain itu, penyaluran LPG 3 kg bersubsidi pun menjadi tepat sasaran dan nilai tambah lainnya yaitu mengurangi emisi gas buang yang dapat menurunkan tingkat pencemaran lingkungan”, tutup Anna.[RLS]

Related posts

Hotspot Bertambah, Pemerintah Tambah Pesawat Bombing

transindonesia.co

PON Jabar, Eksibis Arung Jeram Dipusatkan di Sukabumi

transindonesia.co

Gadis Korban Penyekapan Berhasil Dibebaskan

transindonesia.co

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.