Indonesia Berdakwah

Walikota Bekasi “Mata Duitan” Minta DKI Dialem Karena Duitnya

Walikota Bekasi. Rahmat Effendi.(ist)
Walikota Bekasi. Rahmat Effendi.(ist)

TRANSINDONESIA.CO – Walikota Bekasi, Rahmat Effendi ingin minta hubungan antara Pemkot Bekasi dengan Pemprov DKI Jakarta tetap berjalan dengan baik, karena Pemprov DKI Jakarta sudah banyak memberikan dana hibah untuk membantu pembangunan infrastruktur di Kota Bekasi.

“DKI itu jangan dimusuhin, tapi dialem (dibaik-baikin). Supaya duitnya juga buat Bekasi,” kata Rahmat Effendi usai memberikan pengarahan pada lurah di Kecamatan Jatiasih, Bekasi, Rabu (18/11/2015).

Rahmat menuturkan, Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Jakarta lebih dari Rp70 triliun. Jumlah tersebut jauh lebih besar dibanding APBD Kota Bekasi yang hanya sebesar Rp4 triliun. Menurutnya, nilai APBD Bekasi itu tidak akan cukup untuk membiayai seluruh proyek infrastruktur di Kota Bekasi.

Ia mengungkapkan, dana bantuan yang diberikan oleh Pemprov DKI Jakarta pada tahun ini meningkat menjadi lebih dari Rp98 miliar. Dana tersebut dipakai untuk membangun proyek yang dapat mengurangi kemacetan di Kota Bekasi, Jawa Barat.

“Dulu paling kita dapat Rp2,5 miliar, tahun ini Rp98 miliar. Naik jauh berkali kali lipat,” katanya.

Proyek yang menggunakan dana hibah dari Jakarta tahun 2015, kata Rahmat, antara lain penyempurnaan jalan sisi selatan Kali Malang atau Jalan K.H. Noer Ali sebesar Rp60 miliar, penyempurnaan jembatan di sekitar Tol Bekasi Timur sebesar Rp30 miliar, dan pelebaran jembatan Bojong Menteng sebesar Rp8 miliar.

“Gubernur (Basuki Tjahaja Purnama) bilang dana hibah berapa pun tak masalah, asal bermanfaat,” kata Rahmat.

Rahmat mengungkapkan, tahun depan Pemprov DKI Jakarta berencana memberikan dana hibah kepada Kota Bekasi sebesar Rp 400 miliar untuk proyek infrastuktur jalan dan banjir. Makanya, ia berpendapat Kota Bekasi akan merugi jika memusuhi Jakarta.

Seperti diberitakan sebelumnya, DPRD Kota Bekasi akan memanggil Gubernur DKI Jakarta atas pelanggaran terkait kerja sama pengelolaan sampah di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang. Hal ini mengakibatkan hubungan DKI Jakarta dengan Kota Bekasi menjadi memanas.(Rol/Idham)

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.