Indonesia Berdakwah

PP Parmusi Kesulitan Satukan Dua Kubu PPP

Parmusi
Parmusi

TRANSINDONESIA.CO – Pengurus Pusat Persaudaraan Muslimin Indonesia (PP Parmusi) selaku organisasi pendiri Partai Persatuan Pembangunan (PPP) mengakui kesulitan menyatukan partai berlambang ka’bah yang kini terbagi menjadi dua kubu.

Organisasi kemasyarakatan yang ikut mendirikan PPP tahun 1973 ini sudah melakukan berbagai cara agar kedua kubu kembali bersatu.

“Kedua kubu sudah berjalan dengan persepsinya masing-masing, sehingga kami kesulitan,” kata Ketua Umum PP Parmusi Usamah Hisyam seusai membuka Mukernas I Parmusi, di Jakarta, Jumat (4/9/2015) malam.

Dia mengatakan, semestinya PPP bisa mengikuti langkah Partai Amanat Nasional (PAN) yang telah menanggalkan perbedaan politik Koalisi Merah Putih dan Koalisi Indonesia Hebat, dan belakangan menyatakan bergabung dengan pemerintah.

“Seharusnya memang seperti itu (PAN). Kita harus bersatu memikirkan dan menyelesaikan persoalan bangsa secara bersama-sama,” terang dia.

Menurut Usamah, jika PPP tetap bergerak dalam dua kepemimpinan, maka PPP akan merugi karena ditinggalkan umat.

Dia berharap kedua kubu dapat duduk bersama mencari suatu formula yang tepat guna menyelesaikan perselisihan.

Mantan Ketua Umum PPP Hamzah Haz yang hadir dalam Mukernas I Parmusi di Jakarta, berpendapat masalah PPP hanya bisa diselesaikan melalui ranah hukum. Sebab, sejauh ini kedua kubu bak tidak dapat disatukan para senior.

“Sebenarnya saya sudah bertemu dengan senior yang lain soal PPP ini. Saya sudah ketemu kelompoknya Romahurmuziy dan kelompoknya Djan Faridz dan ternyata kan sudah masuk ranah hukum, jadi biarkan berjalan,” kata Hamzah Haz.

Hamzah Haz dan para senior PPP lainnya sejak awal tidak ingin ranah hukum berlarut-larut, namun melihat kenyataan yang bergulir, mantan Wakil Presiden RI itu menilai ranah hukum menjadi solusi akhir bagi PPP.

“Kalau sudah masuk Mahkamah Agung dan sudah ada yang dinyatakan ‘inkracht’ kan nanti ada pihak yang kalah. Tapi yang kalah jangan kemudian hilang, tetap harus dirangkul,” jelas dia.

Sementara itu melalui Mukernas I, Parmusi memperkenalkan paradigma baru yang diusung, dari sebelumnya berorientasi politik menjadi berorientasi sosial, ekonomi, dan dakwah sebagai kekuatan yang mengoneksikan kaum muslim.

Ketua Umum Parmusi Usamah Hisyam berharap dengan paradigma baru itu Parmusi selaku organisasi kemasyarakatan Islam yang kadernya tersebar di sejumlah partai politik, dapat mencetak kader-kader berorientasi sosial, ekonomi dan dakwah yang memiliki kemampuan “sociopreneurship” tangguh.

Para kader diharapkan lebih siap saat terjun di legislatif maupun eksekutif untuk mewarnai berbagai kebijakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Selain itu, sebagai organisasi yang berupaya mengoneksikan kalangan muslim dari berbagai kelompok, Parmusi menyatakan diri akan mengesampingkan ego partai politik, demikian Usamah.(Ant/Lin)

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.