TRANSBISNIS

Anggaran Pupuk Naik Jadi Rp2,3 T

Pupusk bersubsidi pemerintah.(dok)
Pupusk bersubsidi pemerintah.(dok)

TRANSINDONESIA.CO – Komisi IV DPR RI menggelar rapat dengan Menteri Pertanian, Amran Sulaiman, MEMINTA anggaran Rp2,3 triliun, khusus untuk alokasi pupuk.

Amran dalam pembahasan APBN – P dengan DPR itu menyatakan, jika pupuk tidak tersedia dengan baik maka potensi kehilangan produksi akan sangat tinggi.

“Hasil simulasi yang dilakukan oleh Badan Litbang Pertanian, apabila terjadi keterlambatan pemupukan 1-2 minggu maka potensi kehilangan produksi mencapai tiga juta ton GKG (gabah kering giling),” tuturnya.

Usulan dari Kementerian Pertanian ini, menurutnya, pupuk adalah hal yang perlu diperhatikan. “Pengadaan benih pupuk perlu kita dukung dengan anggaran,” ungkapnya.

Seperti diketahui sebelumnya, alokasi APBN untuk pupuk adalah Rp2,05 triliun, yang berarti terjadi kenaikan sebesar Rp0,25 triliun, menjadi Rp2,3 triliun. usulan ini disetujui DPR dalam kesimpulan rapat, di mana total keseluruhan APBN-P yang diajukan adalah Rp16,92 triliun.

Semua usulan tersebut, disetujui oleh Komisi IV DPR. Untuk selanjutnya, nanti akan dibahas di Badan Anggaran.(vv/dod)

Related posts

Pasokan BBM Lebaran Aman

transindonesia.co

Pendidikan Keterampilan Minimalisir Jumlah Pengangguran Indonesia

transindonesia.co

Pokja ULP-PPBJ Harus Profesional

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.