Polda Metro Periksa Pengusaha Penipu Sekda Jambi Rp2,1 M

ilustrasi-penipu-sekda-jambi

TRANSINDONESIA.CO – Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, bakal memeriksa pengusaha asal Jambi, terkait kasus dugaan penipuan terhadap Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jambi, Syahrasaddin, senilai Rp2,1 miliar.

Pelakunya, seseorang atas nama Efendy yang mengaku berpangkat Komisaris Besar (Kombes) dan bertugas di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Kami akan melakukan pemeriksaan ke Jambi. Fokus kami kepada teman dia (korban), pengusaha di Jambi. Nanti akan dimintai keterangannya,” ujar Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Herry Heryawan, Selasa (3/6/2014).

Dikatakan Herry, pengusaha asal Jambi itu berinisial Yandra. Ia diperiksa lantaran diduga memperkenalkan korban dengan tersangka. “Nanti kami akan kerjasama dengan Polda Jambi,” ungkapnya.

Ia menyampaikan, penyidik saat ini masih menelusuri kemana saja aliran dana Rp2,1 miliar milik korban. Soalnya, penyidik hanya menyita uang sebesar Rp300 juta dari tangan tersangka.

“Masih ada sisa Rp300 juta. Kami masih telusuri kemana aliran uang itu. Masih kami dalami lagi,” tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, mengamankan seseorang atas nama Efendy yang mengaku berpangkat Kombes dan bertugas di KPK, lantaran diduga menipu Sekda Provinsi Jambi, Syahrasaddin, hingga Rp2,1 miliar.

Modus tersangka, berpura-pura dapat membantu menyelesaikan perkara hukum yang sedang dihadapi korban.

Tersangka dilaporkan Hermansyah selaku adik korban ke SPKT Polda Metro Jaya, dengan nomor laporan LP/1959/V/2014/PMJ/Ditreskrimum, sekitar pukul 23.01, Selasa (27/5). Atas perbuatannya, tersangka diduga melanggar Pasal 378 dan Pasal 372 tentang Penipuan dan Penggelapan.

Berdasarkan laporan, dugaan kasus penipuan itu terjadi pada bulan Februari sampai Maret 2014 lalu.

Kronologi

Muchtar Efendi Nasution alias Efendi, mengaku berpangkat Komisaris Besar Polisi (Kombes) dan  mengaku bertugas di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diamankan Subdit Jatantras Polda Metro Jaya, Rabu (28/5/2014).

Kejadian tersebut bermula  Sekda Provinsi Jambi Syahrasaddin, melaksankan tugas di Jakarta  diperkenalkan dengan Muchtar Efendi Nasution oleh  seseorang bernama Yandra.

Kemudian, Syahrasaddin, Muchtar Efendi Nasution oleh Yandra melakukan pertemuan di Hotel Sheraton Media Jalan  Gunung Sahari Jakarta Pusat.  Dan Muchtar Efendi Nasution mengaku dapat membantu menyelesaikan permasalahan  Syahrasaddin yang sedang tersangkut masalah korupsi.

“Dalam pembicaraan tersangka mengaku dapat membantu menyelesaikan permasalahan korban yang sedang tersangkut masalah korupsi dan dalam penyidikan Kejati Jambi, kemudian disepakati korban menyiapkan dana dan  uang operasional tersangka sebesar Rp2,1 miliar,” paparnya.

Namun,  katanya,  kenyataannya tersangka hanya janji-jani  saja  dan  korban malah jadi tersangka dalam penyidikan Kejati Jambi   tersebut dan sempat dilakukan penahanan oleh pihak Kejaksaan tapi kemudian ditangguhkan.

“Saat tersangka diminta pertanggungjawaban  oleh  korban hanya bisa janji-janji saja, kemudian korban minta bantuan adik kandungnya yang bernama Hermansyah. RH untuk mengajak tersangka bertemu dan saat pertemuan tersangka diminta untuk mengembalikan uang korban tapi tidak mau,” ujarnya.

Akhirnya, Muchtar Efendi Nasution diserahkan ke Subdit Jatanras Polda Metro Jaya.(pk/bs/dam)

Bagikan

Berita Terkait

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

TransIndonesia.co