Indonesia Berdakwah

Beberapa Hari ke Depan, Angin Kencang Landa Perbatasan Maluku

Nelayan MalukuNelayan Maluku diminta waspada angin kencang.(dok)

 

TRANSINDONESIA.co, Ambon : Waspada angin kencang lebih dari 35 km/jam di sejumlah wilayah perbatasan di Provinsi Maluku dalam beberapa hari ke depan.

“Angin kencang tersebut berpotensi terjadi di Kabupaten Kepulauan Aru, Maluku Barat Daya, Maluku Tenggara Barat, Maluku Tenggara dan Kota Tual,” kata Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pattimura Ambon, George Mahubessy, di Ambon, Sabtu (22/2/2014).

Kabupaten Kepulauan Aru, Maluku Tenggara dan Kota Tual secara geografis berbatasan dengan Australia, sedangkan Kabupaten Maluku Barat Daya dan Maluku Tenggara Barat berbatasan dengan Timor Leste.

Kecepatan angin 30 km/jam bisa terjadi di Pulau Ambon, sedangkan kurang dari 20 km/jam di Kabuaten Maluku Tengah, Buru, Seram Bagian Barat, Seram Bagian Timur dan Buru Selatan.

Angin kencang juga mempengaruhi tinggi gelombang yang diperkirakan melebihi dua meter di perairan Pulau Ambon, Laut Seram, Selat Manipa, perairan Geser, Laut Buru, Laut Banda, perairan Kei, Laut Aru, Laut Arafura, perairan Tanimbar serta Maluku Tengga Barat dan Maluku Barat Daya.

Kondisi cuaca umumnya berawan dan hujan dengan intensitas ringan hampir merata di Maluku. Hujan lebat disertai petir diperkirakan terjadi di Laut Maluku bagian utara.

George mengatakan, peringatan dini ini telah diteruskan ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku untuk disosialisasikan ke sembilan kabupaten dan dua kota di Provinsi Maluku.

Karena itu, para penyedia maupun pengguna jasa transportasi, baik laut maupun udara, perlu mematuhi peringatan dini tersebut.

“Jangan memaksakan diri berlayar sekiranya kondisi cuaca ekstrem, ini untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya musibah laut,” ujarnya.(ant/kum)

 

Share

TRANS POPULER

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.