TRANSKALIMANTAN

Yenny Wahid: Minta Islam tidak Dikaitkan Aksi Bom Samarinda

Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Yenny Wahid.[IST]

TRANSINDONESIA.CO – Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Yenny Wahid mengecam keras pengeboman terhadap Gereja Oikoumene di Samarinda, Kalimantan Timur, yang terjadi pada Minggu 13 Nopember 2016.

Yenny menilai, aksi tersebut melukai kedamaian seluruh elemen bangsa. Apalagi, salah satu korbannya merupakan balita.

“Aksi itu keji sekali. Kasihan nyawa anak kecil tidak berdosa melayang sia-sia. Kami berharap, pelaku diberikan hukuman yang setimpal,” kata putri mantan presiden Abdurrahman Wahid itu, Senin 14 Nopember 2016.

Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Yenny Wahid.[IST]
Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Yenny Wahid.[IST]
Dalam foto yang sempat beredar, pelaku pengeboman yang berhasil ditangkap tampak berpakaian yang bertuliskan kata ‘jihad’. Yenny Wahid berharap, Islam tidak dikaitkan dengan kejahatan terorisme.

Sebab, aksi bom itu mencederai semua umat beragama. Jangan sampai tindakan oknum yang tak bertanggung jawab merusak situasi toleransi antarumat beragama di Tanah Air.

“Perlu dibangun kesadaran lebih luas lagi bahwa terorisme adalah kejahatan terhadap kemanusiaan dan agama apa pun, terlebih Islam, yang mengutuk keras perbuatan terorisme,” ujarnya.

“Umat Islam di Indonesia saat ini dipandang sebagai panutan dunia karena dianggap mampu mengembangkan budaya toleransi dalam mengelola kebinekaan. Semangat ini jangan sampai rusak karena serangan teroris,” jelasnya.[ROL/NOV]

Related posts

Tren Syal Payudara di Jepang

transindonesia.co

Pemko Bekasi Gelar Touring Dharma Wanita di Hari Ibu

transindonesia.co

Tiga Perempuan ‘Pengutil’ Ditangkap

transindonesia.co

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.