Modus Lama, Suhu Politik Tinggi Selalu Disertai Aksi Teror Bom

Wednesday, 16 November 2016, 05:57:40 | TRANSJAWA, TRANSKALIMANTAN, TRANSPOLHUKAM

TRANSINDONESIA.CO – Pengamat politik Indonesia Jerry Sumampouw menilai aksi teror bom di Samarinda 13 Nopember 2016, Singkawang 14 Nopember 2016, Surabaya 9 Nopember 2016 dan Batu 14 Nopember 2016, sebagai modus lama yang terulang. Jerry berpendapat ketika suhu politik di tanah air mulai meningkat, aksi teror pun kembali mencuat.

“Sasarannya kelompok minoritas, gereja, sekolah,” katanya, di Ma’arif Instutute, Tebet, Jakarta, Selasa 15 Nopember 2016.

Ia pun meminta pemerintah untuk tidak memberikan ruang pada potensi teror dan kekerasan. Menurutnya, demokrasi yang dipraktikkan di tanah air bukan berarti membiarkan kekerasan ikut muncul dan menjadi konsumsi masyarakat.

Tim Gegana Brimob Polda Kaltim mengamankan benda diduga sisa bom di lokasi ledakan di depan Gereja Oikumene Kecamatan Loa Janan Ilir, Samarinda, Kalimantan Timur, Minggu 13 Nopember 2016.[ANT]

Tim Gegana Brimob Polda Kaltim mengamankan benda diduga sisa bom di lokasi ledakan di depan Gereja Oikumene Kecamatan Loa Janan Ilir, Samarinda, Kalimantan Timur, Minggu 13 Nopember 2016.[ANT]

“Memang demokrasi, tapi demokrasi ada aturannya, tidak boleh membuka ruang kekerasan di ruang publik,” katanya.

Ia berharap pemerintah dalam hal ini presiden bisa tegas dalam mengontrol kekerasan di ruang publik. Menurut Jerry masyarakat harus mulai peduli dengan lingkungan sekitarnya dan tidak mudah terprovokasi. “Provokasi di media sosial sangat kuat,” katanya.

Jerry juga berharap tokoh politik, agama, budaya dan intelektual dapat memberikan pernyataan yang menyejukan dan tidak mengedepankan kepentingan politiknya. “Teror jangan sampai merusak keberagaman kita, bangsa majemuk dan beragam,” tambahnya.[ROL]

tags: , , ,

Related For Modus Lama, Suhu Politik Tinggi Selalu Disertai Aksi Teror Bom