TRANSDUNIA

Imam Besar Istiqlal: Harus Ada Langkah Konkret untuk Tragedi Rohingya

Gambar citra satelit kondisi desa-desa di negara bagian Rakhine, Myanmar, yang dihuni oleh etnis Muslim Rohingya, pada November 2016.[HRW]

TRANSINDONESIA.CO – Imam Besar Masjid Istiqlal, KH. Nasarudin Umar mengatakan, harus ada langkah konkret untuk membantu korban tragedi kemanusian di Rohingya. Nasarudin mengatakan, tidak cukup hanya berdoa saja, tetapi juga harus ada bantuan realistis seperti logistik, papan dan sandang.

“Misalnya perlu selimut, mereka perlu pakaian bayi, susu untuk bayi-bayi mereka, makanan alat-alat bangunan, tenda dan sebagainnya. Di samping doa, harus ada wujud nyata. Saya tahu mereka itu sangat menderita,” katanya saat ditemui di acara Konferensi Pecinta Allah 3, Gandaria City, Sabtu 19 Nopember 2016.

Nasarudin mengatakan, Pemerintah Indonesia seharusnya mengambil sikap untuk menekan Burma, agar kekerasan dan diskriminasi terhadap umat islam segera dihentikan. “Pemerintah Indonesia (juga) harus memberikan penekanan terhadap masyarakat internasional, bahwa di situ ada pelanggaran HAM,” ujarnya.

Gambar citra satelit kondisi desa-desa di negara bagian Rakhine, Myanmar, yang dihuni oleh etnis Muslim Rohingya, pada November 2016.[HRW]
Gambar citra satelit kondisi desa-desa di negara bagian Rakhine, Myanmar, yang dihuni oleh etnis Muslim Rohingya, pada November 2016.[HRW]
Lebih lanjut, Nasarudin menyarankan untuk memanggil duta besar Myanmar sebagai bentuk protes terhadap perlakuan Myanmar pada umat muslim Rohingya. “Itu harus ada langkah-langkah konkret,” ujarnya lagi.[ROL]

Related posts

Warga Jerman Jadi Saksi Pembunuhan

transindonesia.co

Guru Digugu Lan Ditiru

transindonesia.co

Hormati Lee Kuan Yew, Singapura Berkabung Nasional

transindonesia.co

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.