Vaksin Palsu [4]: Pintu Memberantas Kejahatan Obat Palsu?

Monday, 18 July 2016, 10:52:10 | TRANSGLOBAL, TRANSKONSUMEN

TRANSINDONESIA.CO – Terkuak kasus perbuatan berlanjut vaksin palsu dari Bekasi. Kejahatan terorganisir dan transnasional apa hendak dibongkar?

Sudah jamak diketahui, kejahatan obat palsu bukan lagi cerita samar-samar. Namun, sudah diakui instansi BPOM berlangsung lama, dan bahkan telah menggelar operasi bersama denga polisi internasional.

Kejahatan transnasional biasanya tak hanya sekadar menyasar pengguna pelaku pemakai obat palsu, namun lebih kepada membuat siasat untuk menguasai  pasar dengan  membuat  atau menyusup ke dalam rantai edar obat dengan  berbagai cara licik dan seakan budiman.

Sekretaris Umum HUD Institute, Muhammad Joni.(Ist)

Sekretaris Umum HUD Institute, Muhammad Joni.(Ist)

Tak hanya tenaga medis, sebenarnya korban terbesar obat palsu dan obat ilegal adalah Negara yang gagal memperoleh sumber pendapatan pajak. Belum lagi  kerugian kesehatan yang timbul akibat konsumsi obat palsu.

Tak terbantahkan, Indonesia adalah target dari peredaran obat palsu dari luar negeri.  Operasi pemberantasannya pun sudah dilakukan secara transnasional pula. Operasi Storm, suatu operasi internasional dengan sasaran farmasi ilegal yang digagas oleh International Criminal Police Organization (ICPO) Interpol. Operasi ini dilaksanakan oleh hampir semua negara Asia Tenggara dan beberapa negara di Asia. Tahun ini, Operasi Storm V di Indonesia

Tahun 2014, hasil Operasi Storm V yang dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menunjukkan bukti peredaran obat, obat tradisional, dan kosmetik ilegal di Indonesia.  Tahun 2016, Operasi STORM menjaring sebanyak 4.441 item produk ilegal dengan nilai keekonomian mencapai sekitar Rp49,83 miliar.

Menggelar operasi STORM itu menjadi alibi bahwa pelaku dominan obat palsu dan ilegal adalah sindikat terorganisir, bukan pengguna. Prinsip dalam pemberatasan kejahatan transnasional bahwa pelaku utama adalah sindikat, karena itu kejahatan jenis ini dikualifikasi sebagai kejahatan luar biasa (extraordinary crimes) yang bisa menyimpangi asas-asas hukum pidana untuk kehajatan biasa (ordinary crimes).

Kalau memakai ajaran kausalitas dalam hukum pidana,  sindikat obat palsu ini justru yang merupakan pelaku dominan  dalam kejahatan pemalsuan obat.  Merujuk  ajaran kausalitas  yang mengindividualisasi faktor mana paling dominan yang mempunyai andil paling kuat dalam menimbulkan akibat.  Merujuk  indivualiserende  theorie,  faktor penyebab paling kuat setelah peristiwa konkrit merupaan faktor dominan  timbulnya akibat.

Pun jika merujuk indivualiserende theorie, sindikat terorganisir dengan modal kuat dan jaringan luas skala transnational,  adalah  faktor ataupun pelaku dominan bukan pengguna atau pelaku individual yang hanya terjerat kerja licik sindikat.

Tidak adil jika pengguna yang acap kali tidak tahu sama sekali barang yang dipakainya obat palsu yang dikualifikasi sebagai pelaku. Karena pengguna beriktikat baik  adalah korban. Dia  bukan pelaku apalagi faktor dominan. Akankah bijaksana dan adil jika negara memburu dan menghukum korban?

Tersebab itu, perlu membangun konstruksi yang pas dalam memberantas obat palsu. Profesi dokter kua prosedural tidak bersentuhan dengan pengadaan obat. Dokter hanya meresepkan saja, tidak ikut dalam pengadaan, persediaan dan pengelolaan obat.

Malahan perlu menggiatkan  perlawanan bersama dan terorganisir antara faskes, dokter, apoteker  dengan  rakyat/konsumen memerangi  sindikat obat palsu.  Kejahatan luar biasa ini harus dilawan dengan upaya luar biasa (extra ordinary effort) dan  terorganisir  dengan segenap komponen bangsa.

Sindikat kejahatan terorganisir berhati plastik itulah menjadi faktor dominan yang  menganiaya rakyat konsumen kesehatan.  Publik mesti mengingatkan Pemerintah agar bertindak dalam konteks  memerangi kejahatan terorganisir pemalsuaan obat, bukan menjerat pengguna yang kua juridis  hanya  korban dari sindikat obat palsu ataupun obat ilegal.

Dari kasus vaksin palsu, publik menunggu tindakan Pemerintah membongkar kejahatan transnasional obat palsu dan obat ilegal. Atau berhenti sampai di sini?

Oleh: Muhammad Joni [Ketua Masyarakat Konstitusi Indonesia-MKI]

tags: , ,

Related For Vaksin Palsu [4]: Pintu Memberantas Kejahatan Obat Palsu?