TRANSGLOBAL

Pengerat dan Balung Kere

Ilustrasi

TRANSINDONESIA.CO – Birokrasi dibangun yang diawaki para birokrat bertujuan membangun dan mengangkat harkat martabat manusia. Pada implementasinya banyak labibirin berliku dengan judul “ini dan itu” yang tidak berujung pangkal.

Siapa masuk dalam labirin seakan ia terhanyut dalam arus ketololan dan bagai kerbau tercocok hidungnya. Manut dan siap dijadikan tumbal, ganjel atau dikorbankan demi berbagai kepentingan.

Parahnya, orang-orang di dalamnya selalu merasa kanugrahan dan mempunyai hutang budi. Apa yang terjadi dalam pribadinya menjadi refleksi core dari birokrasi itu.

Ilustrasi
Ilustrasi

Mental-mental birokrat tak jarang menampilkan sikap diskresi aktif. Yang semestinya tidak dilakukan namun dilakukan karena ingin menakut-nakuti atau meminta bagian (japrem: jatah preman) atau bahkan terang-terangan memeras. Demikian juga diskresi pasifpun dilakukan.

Semestinya, bertindak atau melakukan tindakan sesuatu namun dibiarkan karena telah menerima sesuatu sebagai upeti, hadiah atau penyuapan.

Banyak pengalaman masyarakat yang sakit hati atau dilukai hatinya, tatkala akan tumbuh dan  berkembang namun dimatikan aparaturnya dengan berbagai ketentuan dan kewajiban memberi upeti.

Tatkala hancur berantakan sama-sama tidak berproduksi berteman lagi. Aneh core value pengerat dan balung kere ini kalau sudah mencandui birokratnya. Jangankan maju hiduppun sudah tidak mampu lagi.[CDL-08042016]

Penulis: Chryshnanda Dwilaksana

Related posts

Satgas Kizi TNI Bantu Air Bersih untuk Warga Lokal Afrika Tengah

transindonesia.co

Nasionalisme Milenium: Ganyang Mafia Birokrasi?

transindonesia.co

Adoh Tanpo Wangenan Cedak Tanpo Sengolan

transindonesia.co

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.