Kasal Buka Simposium Keamanan Laut Internasional

Wednesday, 16 September 2015, 13:58:31 | TRANSPOLHUKAM
Simposium keamanan laut internasional

Simposium keamanan laut internasional

TRANSINDONESIA.CO – Semakin beragamnya jenis ancaman mengakibatkan situasi keamanan laut menjadi lebih kompleks. Berkembangnya ancaman non-traditional dan kejahatan lintas negara semakin memperbesar resiko terhadap keamanan laut. Oleh karena itu, negara-negara di dunia perlu meningkatkan kerja sama untuk menghadapi ancaman terhadap keamanan maritim.

Hal itu ditegaskan Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Ade Supandi, S.E., M.A.P. saat memberikan kata sambutannya saat membuka pelaksanaan 2nd International Maritime Security Symposium 2015 (IMSS 2015) yang dihadiri para pemimpin Angkatan Laut dari 42 negara di dunia yang berlangsung selama dua hari mulai 16 sd 17 September 2015 di Hotel Borobudur, Jakarta.

Menurut orang pertama TNI Angkatan Laut tersebut, forum diskusi yang berkaitan dengan keamanan maritim menjadi sangat penting untuk menghadapi persoalan-persoalan di atas.

“Diharapkan melalui simposium ini kita dapat mengidentifikasi tantangan dan peluang dari lingkungan strategis yang berkaitan dengan keamanan maritim serta menemukan peluang kerja sama antar berbagai negara dalam menciptakan keamanan laut. Semoga kegiatan ini juga dapat memberikan kontribusi dalam upaya menciptakan keamanan dan stabilitas maritim di kawasan,” tambah Kasal.

Simposium kemaritiman tingkat internasional bertema “Maritime Confidence Building and Mutual Cooperation for Peace and Prosperity” (Membangun Kepercayaan dan Kerjasama di Bidang Maritim guna Mencapai Perdamaian dan Kemakmuran Bersama) juga diikuti Menkopolhukan Luhut Binsar Pandjaitan yang juga bertindak sebagai Keynote Speech, serta juga dihadiri Menko Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Rizal Ramli Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Menteri Perhubungan Ignasius Jonan, dan Menteri Luar Negeri Retno Lestari Marsudi, Kepala Bakamla, Waka Basarnas, serta pejabat TNI/TNI AL dan Polri.

IMSS 2015 diikuti oleh delegasi yang dipimpin Perwira Tinggi Angkatan Laut 42 negara di dunia, 7 (tujuh) negara diantaranya dipimpin langsung oleh Kepala Staf Angkatan Laut-nya, yakni Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, S.E., M.A.P. (selaku tuan rumah), Kasal Belanda LT Gen (RNMC) Rob Verkerk, Kasal Malaysia ADM Tan Sri Abdul Aziz bin Hj. Jaafar, Kasal Philipina RADM Ronald Joseph S. Mercado, AFP, Kasal Timor Leste CDR Higino Das Neves, Kasal Portugal ADM Luis Manuel Fourneaux Macieira Fragoso, dan Kasal Singapura RADM Jackson Chia. Sementara itu 35 delegasi Angkatan Laut negara-negara lainnya dipimpin oleh perwakilan Perwira Tinggi-ya, yaitu dari negara-negara: Australia, China, Jepang, Thailand, Jerman, Inggris, Perancis, Kanada, Bangladesh, Brazilia, Brunai Darussalam, Arab Saudi, Kamboja, Lebanon, Turki, India, Korea Utara, Korea Selatan, Laos, Mesir, Iran, Afrika Selatan, Nigeria, Papua Nugini, Irlandia, Myanmar, Pakistan, Selandia Baru, Peru, Polandia, Rusia, Spanyol, Srilanka, Vietnam, serta tak ketinggalan negara adidaya Amerika Serikat yang dipimpin delegasinya oleh Panglima Armada Ketujuh (Commander of Sevent Fleet) VADM Joseph Aucoin.

IMSS 2015 diikuti 350 peserta, selain 7 (tujuh) Kepala Staf Angkatan Laut dan delegasi perwakilan Angkatan laut yang dipimpim Perwira Tinggi, turut hadir pula jajaran Atase Pertahanan (Athan) negara-negara asing di Indonesia, Komunitas Maritim Internasional, termasuk unsur-unsur kemaritiman dalam negeri antara lain Polri, Bakamla, Basarnas, Kementerian dan Lembaga RI, Rektor/Dekan Fakultas Kelautan Perguruan Tinggi, Pemimpin Redaksi media massa, dan organisasi kemaritiman, pakar/pengamat kemaritiman, dan lainnya.

IMSS 2015 ini digagas oleh Indonesia, dalam hal ini TNI Angkatan Laut, dan merupakan even penyelenggaraan yang kedua kalinya dihelat Indonesia (TNI Angkatan Laut), serta selanjutnya akan menjadi agenda rutin dua tahunan TNI Angkatan Laut. Penyelenggaraan IMSS sebelumnya dilaksanakan pada bulan Desember tahun 2013 lalu yang juga dihelat di tempat yang sama, Hotel Borobudur, Jakarta.

Menurut Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, S.E., M.A.P. kegiatan simposium internasional ini digelar dalam rangka membangun kerja sama di dalam penanggulangan keamanan maritim tingkat regional maupun internasional, dan ini juga berkaitan dengan program yang dicanangkan Presiden Indonesia Joko Widodo yakni menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia, karena pada dasarnya membangun Indonesia sebagai poros maritim dunia tidak terlepas dari suatu kodisi keamanan maritim di tingkat nasional maupun regional yang bisa memberikan sumbangan terhadap pembangunan nasional.

“Bahwa investasi itu sendiri akan tercipta apabila berada dalam suatu kondisi keamanan regional yang memungkinkan negara-negara lain yang masuk/keluar wilayah NKRI dalam rangka menanamkan investasinya dalam keadaan aman,” kata Kasal.

IMSS 2015 juga merupakan salah satu implementasi dari upaya TNI Angkatan Laut dalam memberikan gambaran secara komprehensif tentang perkembangan keamanan maritim baik nasional, regional, maupun global. Mengingat bahwa ancaman terhadap zona maritim akan terus ada sejalan dengan perkembangan di bidang ekonomi, teknologi informasi, dan komunikasi, maka keberhasilan merespons ancaman keamanan maritim secara masif dan komprehensif oleh seluruh Angkatan Laut dunia, maka akan memberi sumbangan yang besar bagi sektor-sektor lainnya.

Oleh karena itu TNI Angkatan Laut sebagai komponen utama pertahanan negara di laut memegang peranan penting dalam menjaga stabilitas keamanan maritim kawasan, khususnya di kawasan Samudera Hindia dan Pasifik.

Kegiatan dua tahunan yang diselenggarakan ke-2 kalinya ini sekaligus untuk menunjukkan peran Indonesia kepada dunia internasional bahwa tentang kapasitas Indonesia sebagai negara maritim yang besar, sekaligus menegaskan posisi indonesia sebagai poros maritim dunia. Dengan demikian, berdasarkan fakta nyata bahwa Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, maka memiliki TNI Angkatan Laut yang handal dan disegani serta berkelas dunia merupakan keniscayaan untuk menjamin kepentingan nasional Indonesia guna turut serta menjaga stabilitas keamanan baik regional maupun internasional.

Selain kegiatan simposium, pada hari kedua sejumlah Kasal negara-negara asing dan beberapa pemimpin delegasi dijadwalkan akan mengadakan pertemuan bilateral meeting dengan Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, S.E., M.A.P. juga bertempat di Hotel Borobudur, Jakarta. Sedangkan para istri-istri delegasi dipimpin oleh Ny. Endah Ade Supandi mengadakan kunjungan ke beberapa tempat di Jakarta seperti Taman Mini Indonesia Indah, dan gedung SMESCO untuk mengenalkan budaya dan produk dan hasil kerajinan lokal Indosesia.(Syaf)

tags:

Related For Kasal Buka Simposium Keamanan Laut Internasional