56 Ribu Orang Indonesia Dipasung Karena Gangguan Jiwa

Thursday, 9 October 2014, 10:08:04 | TRANSGLOBAL
Akibat gangguan jiwa pria ini dipasung.(ist)

Akibat gangguan jiwa pria ini dipasung.(ist)

TRANSINDONESIA.CO – Penggagas Undang-undang Kesehatan Jiwa Nova Riyanti Yusuf menuturkan saat ini di Indonesia ada sekitar 56.000 orang yang dipasung karena mengalami gangguan jiwa atau Skizofrenia.

“Pada 2009, diperkirakan yang dipasung sekitar 18.000 orang. Angka itu dikoreksi menjadi 53.000 berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar tahun 2003. Itu termasuk orang dengan gangguan jiwa Skizofrenia,” kata Nova Riyani Yusuf, di Jakarta, Rabu (8/10/2014).

Ditemui usai pre-launching bukunya yang berjudul “A Rookie & The Passage of The Health Law: The Indonesian Story”, di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, ia menuturkan angka tersebut bagaikan fenomena gunung es di Indonesia.

“Ini terjadi karena minimnya informasi, akses dan fasilitas layanan kesehatan jiwa menyebabkan pemasungan menjadi solusi praktis,” kata perempuan yang akrab disapa Noriyu ini. Akibat angka pemasungan itu juga, kata dia, Indonesia oleh dunia internasional dicap sebagai negara pelanggar hak asasi manusia ( HAM).

“Cap ini diberikan setelah ada salah satu media besar luar negeri yang memberitakan pemasungan di panti sosial di kawasan Bekasi, beberapa tahun lalu,” katanya.

Menurut dia, sekitar 18 persen pemasungan terjadi di wilayah perdesaan dan 10 persen di perkotaan seperti yang terjadi di Bekasi. “Bahkan yang di Bekasi itu, kalau mereka mengamuk (orang yang dipasung). Maka mereka akan ditakut-takuti dengan ular supaya diam,” kata dia.

Ia menuturkan, selama ini banyak orang yang tidak mengerti bahwa gangguan kejiwaan atau Skizofrenia hanyalah salah satu dari penyakit yang ada di dunia. “Skizofrenia bukan kutukan. Toh setiap orang punya potensi untuk mengalami gangguan jiwa,” ujar dia.(ant/sis)

tags:

Related For 56 Ribu Orang Indonesia Dipasung Karena Gangguan Jiwa