Penculik Bayi Siap Dihukum Berat

Thursday, 11 September 2014, 05:40:10 | TRANSJAWA
Polisi berjhasil menyelamatkan bayi yang diculik terdakwa

Polisi berhasil menyelamatkan bayi yang diculik di RS Hasan Sadikin Bandung oleh terdakwa Desi Ariayani.(dok)

TRANSINDONESIA.CO – Terdakwa kasus penculikan bayi Desi Ariyani (34) di Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung, Jawa Barat, menyatakan siap dihukum berat jika mengulangi perbuatannya yang ingin memiliki anak dengan cara menculik bayi orang lain.

“Ya saya menyesal pak, mau (dihukum berat) kalau saya mengulanginya lagi,” kata Desi saat menjawab pertanyaan hakim ketua pada sidang pemeriksaan terdakwa di Pengadilan Negeri Bandung, Rabu (10/9/2014).

Terdakwa dihadapan majelis hakim mengakui perbuatannya itu melanggar hukum dan membuat orang lain kesal atau sedih karena anaknya hilang.

Terdakwa sadar bahwa orang tua yang kehilangan anak akan merasakan sakit hati atau perasaaan yang tidak senang.

“Ya pak tentu sakit kalau anak hilang,” kata Desi saat menjawab pertanyaan hakim yang mengibaratkan terdakwa kehilangan anak.

Terdakwa menyampaikan alasan menculik anak di RSHS hanya untuk dimiliki agar pernikahan dengan suaminya yang kedua rukun.

Dihadapan hakim terdakwa tidak berniat anak yang baru lahir itu akan dijual belikan untuk mendapatkan keuntungan.

“Tidak pak, bayi itu untuk dimiliki saja, tidak dijual,” kata Desi.

Sidang agenda pemeriksaan terdakwa itu dipimpin Hakim Sihol B Manalu, SH, Hakim anggota KG Damanik, SH dan Dwi, SH.

Terdakwa dijerat Pasal 83 Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dan Pasal 328 KUHPidana tentang penculikan dan Pasal 330 ayat 1 KUHPidana dengan ancaman hukuman minimal tiga tahun dan maksimal 15 tahun penjara dan denda Rp60 juta.

Sebelumnya terdakwa menculik bayi bernama Valencia Manurung yang baru dilahirkan dari pasangan suami/istri Toni Manurung (26) dan Ny. Lasmaria Boru Manulang (25), 25 Maret 2014 pukul 19.30 WIB di Rumah Sakit milik pemerintah.(ant/din)

tags:

Related For Penculik Bayi Siap Dihukum Berat